Romantisme Hidup Seorang Bujang

Hahaayy… agak-agak gimana gitu sama judulnya😀

Saya dapat kalimat “Romantisme hidup seorang bujang” itu dari salah satu teman satu lingkaran saya di cabin ilmu saat dulu di Purwokerto. Katanya Selama Mbujang, selama itu juga hal itu kita nikmati. 

Padahal cuman sepele lho, saya cuman cerita lagi ngaso (istirahat) setelah nyuci.. dan di balaslah sms saya itu dengan beberapa kalimat termasuk:  Selama Mbujang, selama itu juga hal itu kita nikmati.

coba deh liat tulisan yang miring dan tebal.. Hal itu.. mengacu pada aktivitas saya nyuci kan??

Jadi ?

Kalo dah gak mbujang lagi berarti dah gak nyuci lagi dong? udah ada yang nyuciin,, hahaha… *Cari istri apa bibi, Van??

Tapi beneran deh kayaknya emang harus dinikmati kali ya, masa-masa mbujang.. misalnya:

1. Maen sepuasnya sama teman

2. Uang saku punya dan jadi milik sendiri

3. Kalo lagunya caca handika gmn? yang tidurr.. tidurr.. sendirii.. nyuciiii baju sendirii… makaaan.. makaaan sendiri.. (Ini mah malah yang bukan untuk dinikmati kali ya,, #hasyeek)

Eh,, tapi ,tapi, sebaiknya memang mumpung mbujang gak ada salahnya juga kali ya mempersiapkan segala sesuatunya buat nanti, keberlanjutan setelah menyandang predikat “sudah gak mbujang lagi”.

Nah itulah mungkin romantisme hidup seorang bujang,,, selain menikmati masa kesendiriannya tapi juga mempersiapkan pula untuk mengakhiri masa mbujangnya..

Baiklah.. semoga semua perencaan sesuai dengan Blue Print yang telah dibuat.. Aamiin..

  

2 thoughts on “Romantisme Hidup Seorang Bujang

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s