KOSONG!!! (Part 3)

sebelumya di part 2

Sampai saat ini gua belum bisa nerima dia jadi bokap, dan gak nyangka bisa sedekat ini dengan suami nyokap, duduk bareng di becak.

gambar : http://munggaranti.wordpress.com/2011/05/29/bapak-becak/

“Sudah tidak apa-apa” dia membuka suara melihat muka gua yang ditekuk berlipat-lipat.

“Ini karena Mama mu sangat bangga, anaknya telah berhasil jadi sarjana, makanya minta foto lagi. Dia sangat sayang dan bangga sama kamu. Jadi kali ini tolong ngertiin mama kamu”

Suara baritonnya kembali terdengar, diselingi dengan tawa.

Hhhh… wajah tanpa dosa!!

Gua lebih banyak diam, tapi.. gua jadi ngerasa nyaman.

***

Beberapa minggu kemudian..

“Pa.. Galang berangkat dulu”

Gua mencium tangannya, kemudian dia mencium pipi kiri dan kanan gua. Sulit dipercaya!!! Gua mencium tangannya dan dia meniru cara nyokap kalo mau ngelepas kepergian gua. Mudah-mudahan memang hubungan gua dan bokap baru bisa lebih baik dari sebelumnya.

Aneh, tapi sudahlah, setidaknya sebelum pergi dari rumah, gua ninggalin kesan baik buat bokap tiri gua, toh selama ini dia nunjukkin kebaikannya jg.

Lambaian tangan nyokap dan suaminya mengantarkan kepergian gua ke Wonosobo, dataran tinggi Dieng. Gua dapat kerjaan di sana, akhirnya awal kehidupan pasca kampus gua dimulai.

***

1 Januari, awal bulan di tahun baru. Ada 2 kebahagian di tahun ini.

Pertama, gua ulang tahun.

Peringatan ulang tahun yang berbeda dari sebelumnya. Gua jauh dari rumah, biasanya nyokap suka bikin syukuran kecil-kecilan dan do’a bersama. Paling nanti malem gua ngajak beberapa temen kantor makan. Ya, berbagi kebahagianlah.

Kedua, gua dapat gaji pertama. Kira-kira beliin nyokap apa yah dengan gaji pertama gua.. Sebenernya ini sudah lama gua rencanakan. Gua ingin ngasih sesuatu dari gaji pertama buat nyokap. Tapi sampai saat ini gua belum nemu ide, jadi tanya langsung aja deh mau dibeliin apa… Baru gua mau ambil HP, eh sudah bunyi duluan.

“Halo Ma”

“Halo, Kak. Gimana kabarnya?” Nyokap selalu antusias kalo nelepon, biasalah tanya itu ini tentang gua dan kerjaan. Baru gua mau tanya nyokap mau dibeliin apa dengan gaji pertama gua, dia dah ngomong sesuatu.

“Kak, mama mau tanya sesuatu” terdengar serius.

“Kenapa Ma?”

“Anak-anak Papa dari Jakarta mau maen dan liburan di sini”

Hah?? Gak salah denger gua!!

“Mama mau izin dulu sama kamu, ini kan rumah kamu sama adikmu. Mama cuman ikut kalian aja. Makanya saat Papa bilang anak-anaknya mau liburan di sini, mama bilang mau bilang dulu sama kamu”

Speechless!! 

Anak-anak papa?? Ngapain?

“Gimana Kak? boleh?”

Gua baru aja membuka hati buat nerima suami nyokap,, masa harus ditambah sama anak-anaknya juga???  HERAN!!!

7 thoughts on “KOSONG!!! (Part 3)

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s