Maaf,, Saya Jenuh

Saya Jenuh!! (ada yang salah??)

Saya ulangi lagi.. Saya Jenuh!!!

Itu yang saya rasakan saat dua bulan ini di kampus baru. Rutinitas yang membuat saya harus merantai kaki saya di bangku kuliah, terpasung dengan tugas kampus, berpeluh di laboratorium, umur serasa menua di kampus. Arrrghhhh… teriakan saya membatin.

Saya mengeluh. Memang.

Semangat saya kendur. Jelas.

Sebagai manusia biasa saya hampir lari dari semua beban yang saya tanggung. Namun… waktu itu, saat waktu ashar dengan malas saya pergi ke mushola departemen. Bahkan saking akutnya penyakit jenuh ini untuk pergi sholat pun dengan malas. Hemph.. mohon jangan ditiru.

Waktu itu mushola sepi, saya ber-takbiratulihram dan memulai sholat. Di rakaat kedua ada tepukan dipundak, kami berjamaah. Selepas tahiyat akhir dan salam, saya liat orang yang menjadi makmum di belakang saya adalah mas-mas yang pernah saya lihat di masjid kampus.

Subhanallah.. hati saya bertasbih.

Mas ini adalah salah satu mahasiswa yang luar biasa, ditengan kekurangan fisiknya. Maaf. Kakinya kurang sempurna, sehingga ia memakai kursi roda untuk beraktivitas. Sekali lagi saya bilang maaf. Pikiran saya kembali menerawang waktu 1 bulan lalu, saya melihat mas itu dengan jas almamaternya di tengah kerumunan mahasiswa baru di kampus. Ia salah satu panitia ospek. Sepertinya begitu.

Melihatnya bersemangat, tidak ada raut putus asa atau malu dengan kondisinya, tapi ia terlihat bersemangat. Sangat bersemangat. Saya pernah melihatnya duduk di kelasnya di kursi paling depan. Sungguh ia begitu gigih menuntut ilmu, kadang saya berpikir nyeleneh, hee.. gimana kalau lagi praktikum nyangkul ke sawah ya? Sedangkan ia mahasiswa pertanian. Plakk!! Pengen mukul kepala sendiri. Pertanyaan bodoh!!

Malu. Sangat…

Setruman semangat dari mas itu seketika mendidih di dada saya. Fisik kamu yang normal aja dikasih tugas banyak dan praktikum tiap hari dan Cuma di Lab sudah jenuh dan penuh keluh. Gimana kalo dikasih ujian lebih berat. Hemph.. hati saya mengutuk diri saya.

Ya Allah… makasih sudah mengingatkanku. Saya segera meninggalkan mushola departemen dan segera kembali ke Lab. Dengan semangat baru, berjanji tidak mengeluh, dan bersyukur atas smua nikmat yang di berikan-Nya.

β€œKita sering tak bersyukur, merasa kecewa dan mengeluhkan kehidupan kita.

Padahal banyak yang keadaannya jauh lebih sengsara,

hanya mampu bermimpi memiliki kehidupan seperti kita saat ini”

(SMS penyemangat dari Sdr. M. Iqbal Fauzi)

Hikmah yang bisa didapat bahwa :

1. Jangan pernah mengeluh dengan apa yang terjadi pada kita

2. Lebih banyak melihat ke ‘bawah’, sebab betapa beruntungnya kita

3. Selalu bersyukur

Saya juga mengucapkan selamat ulang tahun buat Dek Razan dan Dek Farhan.. semoga menjadi anak yang sholeh dan berbakti kepada orangtua.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba tulisan dari mbak Ketty Husnia dalam tema “Bingkisan dari Kami”

Iklan

10 comments

  1. Semangat Vaaaan. tapi aku pikir semangat hidup, mood, bahkan iman, memang defaultnya untuk berfluktuatif, wajar aja, yg penting kita ga berlarut2 saat berada di titik terendah begitu *naon siiiiih, ngacapruk teu pararuguh* qiqiqiqi

    Gudlak ngontesnya ya Van πŸ˜‰

  2. pas baca judul postingan, dhe kirain evan lagi jenuh ngeblog.. hahahahahaha..

    tapi bener banget, kalo kita ingin pandai bersyukur, maka sering2lah melihat kebawah.. dan kalo kita ingin terus maju, maka lihatlah keatas.. semangaaaaaaaaaattt!!!

  3. semangat yaa…
    dulu waktu aku kuliah s1 juga gitu. ada temen yang pake kursi roda. setiap dia masuk kelas, temennya dengan setia membukakan pintu kelas dan mendorong dia masuk, didudukkan paling depan, trus temennya keluar sambil nutupin pintu lagi (kalo temennya ga satu matkul)..
    Yang paling bikin terharu adalah saat kami wisuda bareng. Ketika namanya dipanggil kedepan untuk penyerahan tanda kelulusan dan mindahin tali di topi (apa sih istilahnya), semua peserta wisuda standing applaus lho.. termasuk aku.. (bayangin jumlah yang diwisuda 1000 orang lebih)
    bahkan saat aku nulis comment ini, mataku masih berkaca2 kalo inget peristiwa itu..
    kita yang diberi banyak kelebihan koq ya masih kurang bersyukur yak.. huhuhuhu

    tetap semangatttt!!!!!!!!

  4. Sulung : iya ternyata samaan ceritanya,hehe
    teh orin : subhanalloh yah.. bijak banget * nuhun pisannya teh tausiyah na.. πŸ™‚
    mbak ketty : iya saya kul di unsoed
    asop : hahaa.. πŸ˜€ yap benar gak mau jadi generasi galau
    Mbak Dhe : iya mbak..semangat juga yaa
    Mbak Nia : πŸ˜₯ saya sangat terharu mbak.. makasih ya dah share ceritanya

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s