Booming Nikah Muda, heee..

Saya rada dag-dig-dug-der… saat mau menulis tentang ini.. hahaa… takutnya ada yang salah tangkap atau berpikir nggak2… tapi ya sudah.. berhubung memang lagi booming diantara teman2 yasudah saya tuliskan saja.

Dimulai dari reuni skaligus buka bersama Ramadhan lalu SMP 1 Tarogong, seorang teman bertanya..

x : ” Van, tos sabaraha bati (sudah punya anak berapa) ?”

Evan : “Nikah ge teu acan atuh (Nikah juga belum)”

Kemudian, saat ngobrol dengan yang lain:

A : “Van, kapan nikah? jangan lupa undang2 ya..”

Evan : Insya Allah 4 tahun lagi ya..

A : (terkejut) Kelamaan dong nanti keburu tua…

Hallo.!!! Saya terkejut, emang kalo nikah umur 27 udah ketuaan??

Mungkin memang saat itu umumnya teman SMP saya yang cowok n cewek dah pada nikah bahkan punya anak, jadi mungkin aneh klo saya mau nikah di umur 27.

Kisah berikutnya dari FB,, teman sekostan zaman S1 kirim undangan walimatul ‘ursy..

DEG!!!! Jantung saya berhenti beberapa detik (hee.. lebay).. jujur waktu itu ada rasa senang, sedih, iri, salut.. ditengah teman saya kuliah S-2 memutuskan menikah.

Lain lagi dengan teman2 yang lain yang punya planning menikah secepatnya, bahkan tahun depan!!!! Beuh…. Lagi booming nikah muda ya?? Kapan saya nikah?? Kadang jadi kepikiran juga buat ngikutin trend, hahaa.. tapi tanggung jawab saya saat ini gede bgt.. klo sampe kuliah keteteran karena harus menghidupi istri kan g lucu jg..

Apalagi klo inget Ibu yang dah bela-balain biayain kuliah.. rasanya gak tega..

Planing saya knp nikah 4 tahun lagi, sebab :

1. Menyelesaikan S-2 saya.. 2 tahun kedepan, jadi lulusnya tahun 2013 (Insya Allah mohon do’anya)

2. dua tahunnya lagi saya pengen kerja dulu, pengen membahagiakan ibu saya dulu, gak tega kalo habis lulus langsung nikah.. pengen suatu waktu ngasih ibu uang dari gaji mesti sedikit, atau membelikan perhiasan yang dulu kadang ibu jual perhiasannya buat biaya sekolah saya.. meski tidak senilai dengan biaya yang dikeluarkan ibu untuk biaya saya dari lahir sampai sekarang.

3.  saya ingin punya cukup tabungan buat nikah

Itulah alasannya knp saya nikah diumur yang agak matang (padahal umur 27 mah masih wajar kali buat nikah)

yasudah itu saja yang pengen saya ungkapkan di tulisan ini, hee… langsung dari hati yang paling dalam (halah!! lebay)..

Usia tuk menikah itu pilihan, sebab kedewasaan terbangun bukan ileh bertambahnya angka umur. (Ust. Salim A. Fillah dalam statusFB temen).

Iklan

13 comments

  1. amiin semoga cita2 evan dikabulkan Allah, menurutku udah pas banget tuh rencana evan buat nikah 4 tahun lagi
    jangan takut kesaing sama temen yang udah duluan punya anak 😀

  2. dikira saya saja yang mengalami hal seperti itu,,,,teman2 sekolah dan kuliah saya juga banyak yang sudah pada menikah, kayanya baru lulus tahun kemaren dah,sekarang dah kawin ajah, ya…mungkin dia sudah mendapatkan jodoh yang tepat…

    sukses buat rencananyanya ya…^_^

  3. hihi..nyindir neh judul postingannya. Saya termasuk yang ngeBOOM dong? *inibahasaapaya?*

    absen!
    Saya Andy Hardiyanti (mama rani), nikah tahun 2010 (pas umur 19 tahun), april 2011 alhamdulillah udah punya anak..
    hayo hayo siapa lagi yg mau absen nikah muda? *komengakpenting*

  4. saya juga sekarang sering di kasih pertanyaan gitu, kapan nikah?? halaaaaahh, baru juga umur segini udah ditanyain kapan nikah.. sabaarr aja lah mas, itung2 itu bentuk perhatian mereka.. 🙂

  5. Van, baheula aku jg pgn nikah usia 27, faktanya? usia 29 baru nikah hohohoho… Tapi…tapi…karena menikah itu ibadah, kalo udh ada calon mah disegerakan saja, yg lain mah bisa di-adjust, karena definisi ‘siap’ itu selalu berubah *pengalaman pribadi* 😀

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s