Mainan Mobil-mobilan dari Bambu

Seingat saya,, permainan masa kecil kami dulu banyak bergerak jadi melatih motorik juga, seperti gobak sodor, ucing sumput, boy-boyan, ucing patung, tok-tak, ngadu kaleci, ngadu gambar, renang di kolam orang dan banyak lagi yang saya sendiri lupa nama permainannya apa, kayak yang geser-geser batu sampe kene ke batu lawan, terus ngumpulin sendal di lingkaran di jaga sama 1 orang dan yang lainnya harus rebut sendal pake kaki, jadinya tendang-tendangan, perang-perangan di sawah yang kadang kalau ada pepaya masak di pohon suka kita curi ambil tanpa izin atau dikejar-kejar petani karena sawahnya rusak kita injak-injak.

Tak jarang habis pulang sekolah dan ngaji saya pulang ke rumah selepas maghrib dan kena omelan ibu, hehe.. maaf ya bu..

Sebagai anak desa kami gak ada yang punya mainan berupa mobil-mobilan remote control atau sekedar tamia, yang waktu itu memang jarang. Nah, makanya suka membuat mobil-mobilan dari kayu, tapi bukan yang seperti mobil kayu zaman sekarang.. memang udah ada yang bisa kayak gitu zaman dulu, tapi bagi anak-anak kecil usia SD seperti kami cuman bisa mobil-mobilan sederhana biasanya bentuknya selalu menyerupai truk dan bahannya dari bambu. Coba saya jelaskan cara buatnya (sayang gak ada fotonya).

1. Kami biasanya cari bambu dulu di kebun-kebun, ya.. minta dikit gak apa lah.. meski ga izin juga,hehehe.. (jangan ditiru)

2. Bambunya dibikin kayak batangan segede-gede pensil tapi gak bulat kayak balok tapi panjang.. ada yang panjang ada yang pendek

3. batangan kayu disusun saling silang sehingga bentuk segi empat yang mirip bak atau belakang truk biasanya bagian yang silang diikat karet.. buat dua untuk bagian depan dan belakang. Kemudian bagian depan dan belakang disambung dan jadilah mirip rangka mobil truk

4. Roda depan dibuat menyatu dengan bambu yang panjang (nanti bambu ini akan berfungsi sebagai alat dorong mobil,, jadi mobilnya gak di tarik tapi di dorong atau disetir dari belakang). Rangka depan di beri kayak tempat memasukan bambu tersebut dan ada bolongnya sehingga bambu pegangannya bisa belok kanan n kiri. Sementara itu, tempat pemasangan roda belakang dibuat bambu yang tipis yang nanti berfungsi mirip shockbreaker jadi mobilnya pas maju bisa agak goyang kaya mobil aslinya gmn lah.. roda dibuat dari bekas sendal.

4. bak belakang biasanya dialasi semacam triplek, jadi bisa buat ngangkut barang

Nah..  masalahnyaaa.. urusan prakarya atau buat mainan saya adalah orang yang selalu gagal dan tidak berbakat urusan itu. Jadi saya suka maksa temen supaya dibuatin juga, biasanya sih saya yang cari bahannya teman yang buatin. Ada dua orang yang paling berbakat buat maenan zaman kecil..

Pertama, Dedi.. atau sering kami panggi Ndi.. sangat berbakat. Buat mobil-mobilan, kapal dari bekas dus tapi pake kayak turbin yang bisa kalo diputer bakal jalan sendiri kapalnya (itu ide saya sehabis nyontek dari buku nah yang buat si Ndi itu). Karyanya banyak tapi saya lupa,hee

Kedua, A Deden.. meski si akang satu ini punya kekurangan sebagai tunarungu dan tunawicara tapi sangat jagoo buat mobil-mobilan, bahkan dia bikin miniatur sirib (alat nangkap ikan), padahal dulu kami masih kecil.

Jadinya kalau ada tugas bikin kerajinan tangan dari sekolah, saya suka nyogok om pake sebungkus rokok supaya dibikinin, atau minta dibuatin teman yang handal dalam membuat mainan..

Artikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak

11 comments

  1. vizon · Oktober 30, 2011

    Kalau saya dulu bikin mainan mobil-mobilan dari pelepah daun kelapa atau pisang.. :)

    Terima kasih sudah mengirimkan artikelnya, Van..
    Saya sudah catat sebagai peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST

    • Evan · Oktober 30, 2011

      iya Pak,, dulu anak-anaknya pada kreatif yah..

  2. Adi Nugroho · Oktober 30, 2011

    wahhh mas evan ngontes trs, hehehe, sukses mas..

  3. denny · Oktober 30, 2011

    waas jaman baheula….!

    • Evan · Oktober 30, 2011

      sumuhun kang.. :)

  4. Chef-Ta · Oktober 30, 2011

    ..
    wah dapat tugas prakarya kok minta dibuatin..hehe..
    jaman berganti maianan anak2 pun berubah, sekarang anak kecil lebih suka main Ps atau game PC.. :(
    ..

    • Evan · Oktober 30, 2011

      hehee,, iya nih chef-Ta.. soale saya gak kreatif.. ia nih mereka jadi malas bergerak kayakna karena keasyikan game online

  5. marcell · Oktober 30, 2011

    Hehehe

  6. vertical blind · Oktober 30, 2011

    msa kecil sangat bahagia deh kalo udah pernah main mobil dari bambu kaya gini :D

  7. nuraisah · Oktober 30, 2011

    gambarnya gak ada,,jdi gak ngerti..pdahal aq btuh bngt……

  8. naufal · Oktober 30

    ya :)

Silahkan tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s